Share yuk !

GAMEFINITY.ID, Bandung – Upaya akuisisi Activision Blizzard oleh Microsoft memecah belah pendapat hingga saat ini. Ada yang menyambut dengan gagap gempita, ada juga yang menentang. Pihak yang menentang mengungkap kekhawatiran pemilik Xbox itu akan melakukan praktik monopoli setelah akuisisi itu selesai.

Salah satu pihak yang menentang adalah Federal Trade Commission (FTC), mereka telah mengajukan tuntutan untuk menghentikan proses akuisisi tersebut. Namun, Microsoft memutuskan untuk melawan, menuduh pihak FTC telah melanggar konstitusi.

Microsoft Tuduh FTC “Tidak Konstitusional”

FTC sebelumnya menuntut Microsoft demi menghentikan akuisisi Activision Blizzard senilai US$69 miliar. Mereka mengklaim perusahaan pemilik Windows itu akan memiliki kontrol yang terlalu banyak dalam industri game, terutama terkait franchise Call of Duty.

Microsoft telah memberi pernyataan sebagai respon melalui dokumen 37 halaman. Dokumen tersebut berisi penjelasan panjang tentang masalah tuntutan tersebut, mengklaim berkali-kali bahwa FTC sudah melanggar hak konstitusi Microsoft.

Microsoft menyatakan proses yang dilakukan FTC itu “melanggar haknya atas proses hukum prosedural berdasarkan Klausul Proses Tuntas dari Amandemen Kelima”.

Baca juga: FTC Hentikan Microsoft untuk Akuisisi Activision Blizzard

Tujuan Akuisisi Hanya untuk Ekspansi di Pasar Mobile Game Bagi Xbox

Microsoft Activision Blizzard 3
Akuisisi Activision Blizzard oleh Microsoft dipercaya sebagai kesepakatan terbesar dalam sejarah industri game

Perusahaan teknologi raksasa itu mengklaim tujuan besar dari akuisisi itu adalah serius berekspansi ke mobile gaming. Pasalnya, tiga per empat dari pemain game Activision dan lebih dari sepertiga penghasilannya berasal dari mobile gaming.

Microsoft juga menyatakan bahwa tidak masuk akal jika pihaknya membayar miliaran dolar hanya untuk mengakuisisi franchise Call of Duty. Mereka juga disebut-sebut ingin menghapus aliran pendapat dari platform PlayStation perihal franchise Activision terbesar itu, klaim yang mereka sudah bantah.

Dokumen tersebut menyebutkan Xbox tetap memberi dukungan The Elder Scrolls Online sebagai game multiplatform. Hal ini dibutuhkan secara finansial karena game multiplayer harus dapat dijangkau seluas mungkin.

Bukan hanya FTC, Microsoft juga kini dihadapkan dengan tuntutan dari 10 gamer perihal akuisisi Activision Blizzard. Pihak penuntut itu mengklaim Microsoft akan mendapat kuasa yang terlalu besar di industri game.

Apakah tuntutan FTC terhadap Microsoft akan ditolak setelah klaim ini? Masih belum diketahui bagaimana dampak yang didapat oleh kedua belah pihak perihal tuntutan ini. Tampaknya ambisi pemilik Xbox ini masih akan terhalang.

Update informasi menarik lainnya seputar anime dan game hanya di Gamefinity. Gamefinity.id menyediakan jasa pengisian top up dan voucher game dengan cara yang mudah dan pastinya terjangkau.

Share yuk !