Share yuk !

GAMEFINITY.ID, JAKARTA – Kebijakan PSE atau Pemberlakuan Sistem Elektronik yang dilakukan oleh Kementerian Informasi Dan Informatika dinilai merugikan banyak sektor. Dan puncaknya pada tanggal 30 Juli yang lalu, Kemkominfo memblokir tujuh perusahaan asing dikarenakan perusahaan tersebut tidak mendaftar ke situs pse.kominfo.go.id sampai batas waktu yang ditentukan. Termasuk situs–situs yang sudah tidak asing lagi bagi para Gamers dan Pegiat Seni, yaitu Steam, Epic Gamers, dan Paypal.

perubahan status Steam
Perubahan status layanan Steam dari blocked menjadi unregistered

Lantas, bagaimanakah dampak yang ditimbulkan akibat diberlakukannya kebijakan PSE tersebut? Harap dibaca sampai selesai ya, karena membaca setengah –  setengah justru menimbulkan salah paham dan penyesatan publik.

Masyarakat Akan Kehilangan Pendapatan Atau Mata Pencahariannya Terutama Pada Bidang Terkait Akibat PSE Ini

Dampak kebijakan PSE terhadap Streamers
Streamer Tara Arts, terpaksa bermain solitaire buntut kebijakan PSE

Dampak pertama ini sangat jelas dirasakan terutama bagi sektor yang sebagian besar hidupnya sangat menggantungkan pada situs yang belum terdaftar tersebut, seperti Live streamer, agen jual beli game, dan tentunya Pemerintah. Kenapa Gamefinity juga menyebutkan kalau pemerintah juga akan dirugikan akibat kebijakan yang dinilai terlalu prematur dan salah sasaran ini? Pada tahun 2020 Valve Corp. selaku pemilik Steam oleh kementerian keuangan ditunjuk menjadi pemungut PPN atau Pajak Pertambahan Nilai barang dan jasa digital mulai 1 Desember 2020 yang lalu sebesar 10 persen dari harga asli sebelum dipungut pajak. Jadi Steam sebenarnya sudah berkontribusi terhadap perpajakan negara.

Tentunya dengan terblokirnya Steam ini Pemerintah juga akan kehilangan pendapatan negaranya yang berasal dari pajak tersebut. Bagi Live streamer, situsnya sudah tak dapat lagi diakses, lantas mereka ingin bermain game apa lagi? Begitu pula agen jual beli, transaksi dan pendapatan juga akan menjadi terhambat. Sehingga operasional toko akan terganggu. Bayangkan 1-2 hari saja sudah banyak yang panik. Apalagi jika pemblokiran tersebut bersifat permanen?

Baca juga: Game PUBG Kembali Dilarang Di India

Menghambat Developer Dalam Negeri Mengembangkan Usahanya

Normalisasi layanan steam

Normalisasi layanan Steam
pernyataan Kemkominfo perihal normalisasi layana Steam (Kemkominfo)

Pengembang atau Developer Games juga menjadi pihak yang dirugikan semenjak pemberlakuan PSE ini. Terutama yang baru saja merintis usahanya. Dread Out, Trouble maker, dan Coffee Talk merupakan sebagian game yang sukses di pasaran baik dalam maupun  luar negeri. dan sangat disayangkan jika Steam dan Epic Gamers diblokir dari website nasional karena hanya dua situs tersebut  game buatan kita bisa dilirik oleh pemain luar negeri.

Ditambah lagi engine atau alat bantu untuk membuat aplikasi seperti Unity yang masih berasal dari luar. Nampaknya kemkominfo harus berpikir mengenai dampak mendatang pemberlakuan kebijakan tersebut apalagi kita masih belum dapat menciptakan aplikasi sebaik Steam maupun tools seperti Unity dan Blender. Dan satu lagi

Layanan Steam, Dota, Dan CS: GO Terpantau Kembali Normal

Website Steam

Kabar gembira kalau Kemkominfo akhirnya kembali membuka blokir Steam, Dota,  dan CS: GO setelah melakukan serangkaian komunikasi kepada Valve Corp dan kedubes Amerika Serikat mengenai pendaftaran PSE. Diketahui sejak pagi tadi Steam sudah bisa diakses tanpa memerlukan VPN maupun DNS dan terpantau masih normal pada sore ini. Sayangnya epic Games maupun Origin masih dalam status terblokir. Semoga aja kedua perusahaan tersebut mau mendaftarkan dirinya di PSE.

Informasi terbaru tentang game, review game dan guide terbaru hanya di Gamefinity. Selain itu nikmati kemudahan top up dan voucher games dengan harga terjangkau di Gamefinity.id

Share yuk !